Minggu, 06 Mei 2012

Kuliah : Takdir vs Rezeki

Hari ini tepat semester 10 saya kuliah dikampus perjuangan Surabaya. Tiba-tiba saja muncul pikiran galau, yah ini terjadi karena sekitar empat bulan yang lalu saya harus membiayai kuliah saya sendiri, beasiswa sudah tidak saya dapatkan lagi. So  I overlook what can I do now, kerja gak ya, tapi kerja apa?? *pikirku.

Mahasiswa gamer di kota metropolitan memang mengerikan(minimal 10jam/hari), sekarang saja ada senior saya yang baru lulus 8tahun kemarin, ada juga yang semester 12 tapi  sks nya masih 20sks dibawah saya, lebih mengenaskan bukan??. Namun bedanya dia berasal dari keluarga mampu, jadi mungkin tidak terlalu memikirkan masalah dana *walaupun kenyataannya mereka mikir juga.

Yah sekarang saya hanya megang uang kurang dari 500k T_T, gimana ne. Tabungan beasiswa yang berhasil kuhimpun pun sudah habis buat bayar spp. Ortu juga gak bisa diandalin. Akhirnya saya mencoba peruntungan lewat hadiah dari kompetisi.

Ada kejadian menarik kawan, yeah, jum’at kemarin ada kompetisi hacking dikampus ITS tercintaku. yang juara 1 adalah temen satu labku yang tidak lain menurut “pengamatan” saya, skillnya tidak jauh berbeda dengan saya, atau bahkan malah pengalaman saya lebih banyak darinya. Kenapa saya tidak bisa juara?? yah, karena saya tidak bisa ikut kompetisi tersebut, ada panggilan orang tua untuk memenuhi e-ktp. Ortu sudah me-sms seminggu yang lalu agar pulang hari jum’atnya. loh, hanya karena itu(e-ktp) sehingga gak bisa ikut kompetisi??

Begini sob ceritanya, sekitar 2 bulan kemarin saya mengalami hal yang sama, yaitu kakak dari bapak saya meninggal, saya disuruh pulang, nah waktu dikampus saya masih sibuk ngurus administrasi sana sini, jadi saya belum bisa pulang, akhirnya saya sms bahwa saya tidak bisa pulang pada hari itu, akhirnya muncul balasan yang menurut saya cukup mengerikan. “Innalillah” jawab smsnya.

Spontan saya ringkas-ringkas barang langsung pulang, administrasi dan keperluan lainnya saya urus belakangan aja. Takut kena “Sabda” orang tua. berdasar pengalaman tersebut saya sudah tidak berani lagi untuk berkata “tidak” kecuali memang benar-benar bisa merugikan/menambah beban kuliahku, toh orang tua tinggal satu.

Namun saya tidak bisa mengelak, tidak ikut kompetisi tersebut menyebabkan kegalauan karena saya sudah punya rencana hadiah dari kompetisi tersebut mau kubuat untuk bayar spp semester depan. Akhirnya saya tumpahkan curhatan ke kakak perempuan karena dia yang menanggung biaya kuliah saya dikampus.

    “Neng, aku kemarin gak bisa ikut kompetisi karena bla bla bla, seharusnya saya bisa bla bla bla, namun karena bla bla bla akhirnya ya begitu….”

Apa jawabnya kawan-kawan?? sungguh manis sekali menurut saya.

    “Loh, yang ngasih rezeki itu siapa?? jangan lupa med, ALLAH, kita hanya bisa berusaha. Kamu tak usah memikirkan terlalu dalam, fokus kuliah aja, jangan pikir dirimu menjadi beban bagi orang lain, mbak juga insyaAllah akan dapat rizki lainnya, kalau kurang dana per bulannya, ngomong aja”

Di 4 bulan terakhir kakak saya mengirimi dana sebesar 400k/bln untuk biaya hidup. cukuplah  untuk makan porsi cewek seperti saya. yang mau saya tekankan disini adalah “INGAT!! KITA HIDUP DI DUNIA INI UNTUK MENGABDI KEPADA ALLAH, rizki juga ditanganNya” , kita bisa facebookan, chattingan, blogging an juga karena izin Allah.


Pas pulang kerumah juga saya mendapatkan fakta yang membuat saya miris. Tetangga yang juga teman semasa MTs , yang SD nya selalu mendapat prestasi dikelas, ternyata sudah menikah, lantaran sudah menghamili seorang perempuan sebelum nikah. Na’udzubillah, saya tidak menyangka kalau orang terpelajar seperti dia akan terjerumus kedalam lembah kemaksiatan. 1 orang teman SMA juga melakukan hal yang serupa dan 1 orang teman ngaji-  melakukan pencurian Handphone ke tetangganya. Benar-benar ZAMAN SUDAH BERUBAH....!!

Langsung saya bersyukur kembali, Alhamdulillah.. saya masih diberi kenikmatan oleh Allah tidak masuk dalam lembah kemaksiatan seperti mereka, ternyata masih banyak yang lebih miris dari saya, entah itu diberi kenikmatan bisa kuliah, bisa makan, bisa belajar dengan tenang atau sebagainya.

Untuk masalah kompetisi, sekitar bulan agustus-september ini ada pagelaran mahasiswa bidang teknologi dan informasi atau biasa dikenal dengan "GEMASTIK." sumber : klik sini

Memang kalau bicara tentang kemungkinan rizki yang didapat, saya sependapat dengan beberapa teman kampus yang menyatakan bahwa, Sukses itu 80% usaha  20% keberuntungan.

Semoga Allah memberikan jalan kemudahannya agar bisa "full throttle" di kompetisi dan sedikit membagi rizkinya kepada kita :D.

Ok, berikut saya kasih tips berkuliah yang benar ya (T_T sudah semester 10, rencana 2 semester lagi baru lulus) buat yang masih kuliah. *tips menurut ane sih… boleh gak setuju juga :D

1. Cari teman yang cocok untuk mengembangkan dirimu, jangan cari teman yang selalu bisa menurunkan semangatmu, merendahkan dirimu, karena itu hanya akan melemahkan tujuanmu yang sebelumnya sudah mantap. Misal “Aku terlahir untuk berprestasi”. #eh

2. Cari lingkungan yang tepat, yang mendukung keingintahuanmu. misal, fasilitas intenet. alasannya …

3. Kembangkan hobi positif yang kalian suka. alasannya ….

*alasannya ….  pikir sendiri y :D

cukup segitu dulu ya, yang penting adalah faktor nomor 1. Dia bisa membawamu kearah yang benar atau kearah yang salah.

~Semoga bisa menginspirasi ya.  salam....

31 komentar:

  1. Xixixi... thanks sob tips kuliahnya, sangat bermanfaat.

    Memang rizqi sudah ada yang ngatur, yang penting kita tidak bermalas2an dan berusaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @.@ hope this help

      yup,ente benar sob

      Hapus
  2. emang se'berat' apa, sih, kuliahmu sampe gak lulus2? matkulnya susah2 yak?
    kalo masalah rizqi, selalu ada jalan kok. dulu aku kehabisan duit, ampe nangis2 bingung besok mau makan apa, eh tahu2 dikasih makanan sama ibu kos.
    kalo ada rencana kerja, cari yang mengganggu kuliah. sayang kuliah udah 10 semester malah keganggu kerja. dulu sih temen2ku banyak yang kerja ngajar les. lumayan honornya.
    tetep semangat!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan berat mbak, 3.5 tahun hidup di "game station" kemudian disuruh belajar lagi. sudah banyak yang lupa, itu hal yang cukup sulit, seperti anak sma yang lupa ingatan yang harus ngulang pelajarannya.

      harus menyusul ketertinggalan perbuatan sia-siaku tersebut. yah bersama dengan temen-temen angkatan dua-tiga tahun dibawahku.

      btw, cari yang "tidak" mengganggu kan.

      yups, aku malah semakin berkobar ne.... hiyaa (super saiya mode)
      ^btw, tq mbak mil.. @.@

      Hapus
    2. wah ente juga pernah kejadian y, bukannya di stis dapet beasiswa juga ya, kan ikatan dinas O.o

      atas kebanyakan btw -__-"

      Hapus
    3. Huwahaha! Ketinggalan "tidak"nya :D

      Kan dulu uang saku kami cuma 350ribu. Dah dipake buat beli buku, fotokopi, jajan, jadi ga cukup, apalagi di Jakarta biaya hidup mahal. Apalagi jaman skripsi. Duit abis buat ngeprint & internetan cari ebook. Beneran dhu'afa dah! Pernah dulu duit di tangan cuma 2ribu ato seribu kalo ga salah. Mau sms minta uang ma ortu, jaringan ga beres. Akhirnya mi goreng instan 1 bungkus buat makan 3 kali :D Untungnya sih ga perlu mikir uang semesteran karna gratis. Tapi biaya hidup sehari2 tetep bikin pening.

      Hapus
    4. :)) setidaknya semua sudah berlalu dan menjadi kenangan manis :D

      Hapus
  3. oww, santai dulu sob, mungkin ente blm ketemu aja jalannya, tp ane yakin ente pasti bisa lah, terus berpikir santai, hehehy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok. sob, aku belum menyerah kok, malah pingin menghajar bener, :D

      Hapus
  4. Jadi teringat dulu waktu kuliah sahabat

    BalasHapus
  5. ZAMAN SUDAH BERUBAH!!! :D #UnyumStyle :p

    BalasHapus
  6. wahahha, saya jadi merasa saya orang paling beruntung setelah baca post ini..
    emank rejeki itu sudah ada yg ngatur..orang yg hidup'a stuck di rumah terus kayak saya aja masih terus kebagian rejeki ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... :D
      tiap orang pasti ada masalah kok. meskipun stuck dirumah terus :D iya ga? @.@
      hanya bagaimana kita mengatasinya dengan happy ending @.@

      Hapus
  7. yey, tips nomer satunya mirip wejangan pak Mario Teguh semalam...
    "Abaikan pendapat orang-orang yg tidak penting bagi keberhasilan Anda".

    Semangat terus sobat, semua akan indah pada waktunya. ^_^

    Haduuuhh, semoga saya bisa selesai kuliah semester ini.
    Amin, amin, amin. >_<
    #terserang galau secara tiba-tiba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin amin.... ku doakan cepet lulus ya enha :D

      #lempar aja galaunya :p

      Hapus
  8. yha gitulah..
    masih mending harta kecil tp iman gwede..
    ehehe -__-
    rejeki udh diatur kok,
    Allah tinggal liat usaha kita, trus tinggal dilemparin deh goceng ke dompet...ehehehe ^^

    BalasHapus
  9. Komen apa yah?? ^^
    Sudah terwakili sama yg diatas ^^
    Khem..... Iya setuju sekali ma “INGAT!! KITA HIDUP DI DUNIA INI UNTUK MENGABDI KEPADA ALLAH, rizki juga ditanganNya”
    Semangat!!!

    BalasHapus
  10. Post ini ngingetin saya sama tukisan saya tentang beberapa faktor yg menyebabkan bbrp mahasiswa relatif lama selesaikan kuliah dimari: http://www.dhzblog.com/2011/09/segera-selesaikan-kuliahmu-nak.html?m=1 :D

    yes, that's so truistic, rezeki memang Allah yg atur :)

    Smoga segera slese yaa kuliahnyaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nyampe danbo wisudanya? Dah saya kirimin ke yahoomail barusan :D

      Hapus
  11. kata-kata kakakmu sangat menyejukkan hati, kita kadang terlalu fokus dengan ketakutan2 akan masa depan dan jadi lupa kalau Allah lah Pemilik Masa Depan itu :)

    Yang nomer 1 intinya dekat2lah dengan orang yang bisa mengupgrade kita, bukan yang bikin downgrade :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak cari teman yang bisa memotivasi "upgrade" :))

      Hapus
  12. well, wah kalo ane mungkin gak ditakdirin buat hal kayak gituan! kuliah misal! huft, huhuhuhu #mewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. :D

      @.@ sabar yee... bang eksak. toh sudah menemukan jalannya.

      Hapus
  13. wow? paling salut sama teman-teman yang berusaha membiayai sendiri kuliahnya. Allah Maha Kaya, so don't worry. :)
    gud luck!

    BalasHapus

have a question, just spill it :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...